• Banyak Ilmu, Namun Lupa Belajar Adab dan Akhlak

    image_galleryKetahuilah bahwa ulama salaf sangat perhatian sekali pada masalah adab dan akhlak. Mereka pun mengarahkan murid-muridnya mempelajari adab sebelum menggeluti suatu bidang ilmu dan menemukan berbagai macam khilaf ulama. Imam Darul Hijrah, Imam Malik rahimahullah pernah berkata pada seorang pemuda Quraisy,

    تعلم الأدب قبل أن تتعلم العلم

    “Pelajarilah adab sebelum mempelajari suatu ilmu.”

    Kenapa sampai para ulama mendahulukan mempelajari adab? Sebagaimana Yusuf bin Al Husain berkata,

    بالأدب تفهم العلم

    “Dengan mempelajari adab, maka engkau jadi mudah memahami ilmu.”

    Guru penulis, Syaikh Sholeh Al ‘Ushoimi berkata, “Dengan memperhatikan adab maka akan mudah meraih ilmu. Sedikit perhatian pada adab, maka ilmu akan disia-siakan.”

    Oleh karenanya, para ulama sangat perhatian sekali mempelajarinya.

    Ibnul Mubarok berkata,

    تعلمنا الأدب ثلاثين عاماً، وتعلمنا العلم عشرين

    “Kami mempelajari masalah adab itu selama 30 tahun sedangkan kami mempelajari ilmu selama 20 tahun.”

    Ibnu Sirin berkata,

    كانوا يتعلمون الهديَ كما يتعلمون العلم

    “Mereka -para ulama- dahulu mempelajari petunjuk (adab) sebagaimana mereka menguasai suatu ilmu.”

    Makhlad bin Al Husain berkata pada Ibnul Mubarok,

    نحن إلى كثير من الأدب أحوج منا إلى كثير من حديث

    “Kami lebih butuh dalam mempelajari adab daripada banyak menguasai hadits.” Kata Syaikh Sholeh Al Ushoimi, “Ini yang terjadi di zaman beliau, tentu di zaman kita ini adab dan akhlak seharusnya lebih seriusdipelajari.”

    Dalam Siyar A’lamin Nubala’ karya Adz Dzahabi disebutkan bahwa ‘Abdullah bin Wahab berkata,

    ما نقلنا من أدب مالك أكثر مما تعلمنا من علمه

    “Yang kami nukil dari (Imam) Malik lebih banyak dalam hal adab dibanding ilmunya.” –

    Imam Malik juga pernah berkata, “Dulu ibuku menyuruhku untuk duduk bermajelis dengan Robi’ah Ibnu Abi ‘Abdirrahman -seorang fakih di kota Madinah di masanya-. Ibuku berkata,

    تعلم من أدبه قبل علمه

    “Pelajarilah adab darinya sebelum mengambil ilmunya.”

    Lihatlah doa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam supaya dianugerahi akhlak yang mulia,

    اللَّهُمَّ اهْدِنِى لأَحْسَنِ الأَخْلاَقِ لاَ يَهْدِى لأَحْسَنِهَا إِلاَّ أَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّى سَيِّئَهَا لاَ يَصْرِفُ عَنِّى سَيِّئَهَا إِلاَّ أَنْتَ

    “Allahummahdinii li ahsanil akhlaaqi laa yahdi li-ahsanihaa illa anta, washrif ‘anni sayyi-ahaa, laa yashrif ‘anni sayyi-ahaa illa anta [artinya: Ya Allah, tunjukilah padaku akhlak yang baik, tidak ada yang dapat menunjukinya kecuali Engkau. Dan palingkanlah kejelekan akhlak dariku, tidak ada yang memalinggkannya kecuali Engkau].” (HR. Muslim no. 771, dari ‘Ali bin Abi Tholib)

    Disusun di pagi hari, Jum’at, 11 Jumadats Tsaniyah 1435 H di Pesantren Darush Sholihin

    Akhukum fillah: Muhammad Abduh Tuasikal

Leave a Reply